Whimsy & Wise

Menambah Ilmu Menghadapi Dunia

Menelusuri Awal Sejarah Parfum

“Ungu layarnya, dan begitu wangi, sehingga angin jatuh cinta pada mereka,” tulis Shakespeare. Dikatakan Cleopatra telah menyapa Marc Antony di atas kapal dengan layar yang wangi setelah pembunuhan Julius Caesar dan menjadi ratu Mesir. Penggunaan parfum terutama dikaitkan dengan misteri, fantasi, dan imajinasi. Kami memakai parfum untuk menyenangkan orang lain, untuk meninggalkan kesan yang baik, untuk mengelilingi diri kita dengan aroma yang menyenangkan. Meskipun parfum memang memiliki sejarah panjang, parfum tidak selalu membawa sedikit romansa.

Parfum Kemarin Kata parfum berasal dari frase Latin, “per” yang berarti “menyeluruh” dan “fumus” yang berarti “asap”. Orang Prancis kemudian memberi nama “parfum” untuk aroma yang dihasilkan oleh pembakaran dupa. Memang, bentuk parfum pertama adalah dupa, pertama kali dibuat oleh Mesopotamia sekitar 4000 tahun yang lalu. Budaya kuno membakar berbagai damar dan kayu pada upacara keagamaan mereka. Dupa menuju Mesir sekitar 3000 SM tetapi sampai awal Zaman Keemasan Mesir, parfum hanya digunakan dalam ritual keagamaan. Mereka menjadi tersedia untuk semua orang Mesir karena para imam secara bertahap melepaskan hak eksklusif mereka. Warga mandi dan merendam kulit mereka dalam minyak wangi untuk kesenangan.

Orang Yunani kuno dapat mengambil kredit untuk parfum cair pertama. Tetapi pengembangan penyulingan oleh orang-orang Arab membuat pembuatan parfum layak. Parfum menikmati kesuksesan besar selama abad ketujuh belas, terutama di Perancis. Kebersihan pada masa itu sangat kotor dan wewangian digunakan untuk menutupi bau tubuh yang tidak menyenangkan. Di Inggris parfum digunakan secara luas pada masa pemerintahan Henry VIII dan Ratu Elizabeth I. Semua tempat umum wangi selama pemerintahan Elizabeth karena dia tidak bisa mentolerir bau yang tidak sedap.

Seperti halnya industri dan seni, parfum harus mengalami perubahan besar pada abad ke-19. Perubahan selera dan perkembangan kimia meletakkan dasar untuk wewangian modern. Pada pergantian abad, parfum biasanya berasal dari aroma bunga tunggal. Saat ini, parfum sangat kompleks, terdiri dari banyak bahan kimia alami dan sintetis, sering disebut sebagai “catatan” atau “nada warna.” Chanel No5 adalah parfum pertama yang dibuat dengan menerapkan prinsip-prinsip kimia modern dan yang pertama mengandung sintetis.

Eau de cologne, biasanya digunakan oleh pria, ditemukan oleh seorang tukang cukur Italia pada awal abad kedelapan belas di kota Jerman Köln. Oleh karena itu nama cologne, nama Perancis untuk kota. Nama asli ramuan ini adalah “Aqua Admirabilis” (Admirable Water), dan dijual sebagai “obat ajaib.” Air ajaib sangat dipuji oleh Napoleon dan pertama kali dijual sebagai wewangian dengan nama 4711, alamat toko eau de cologne pertama di Koln. Ini masih merupakan wewangian tertua yang terus diproduksi di dunia.

Aroma Kimia Tahap pertama dalam pembuatan parfum adalah ekstraksi minyak esensial wangi dari tanaman. Sementara banyak metode dapat digunakan, distilasi adalah yang paling umum. Distilasi uap didasarkan pada prinsip bahwa bahan tanaman yang ditempatkan dalam air mendidih akan melepaskan minyak esensial mereka yang kemudian menguap dengan uap. Setelah uap dan minyak terkondensasi, minyak akan terpisah dari air dan dapat dikumpulkan. Ribuan kilo bunga mungkin diperlukan untuk mendapatkan hanya satu kilo minyak esensial, yang sebagian menjelaskan mengapa banyak parfum sangat mahal. Minyak kemudian diencerkan dengan alkohol, yang juga berfungsi sebagai fiksatif, memberi wewangian efek tahan lama dengan menunda penguapan. Larutan yang dilarutkan kemudian dibiarkan curam dalam pot tembaga atau stainless steel khusus sebelum didinginkan untuk memungkinkan resin atau partikel lilin mengendap. Berikutnya adalah proses penyaringan, dan yang terakhir adalah kemasan.

Ilmuwan yang bereksperimen dengan bahan berbeda untuk menghasilkan wewangian yang menyenangkan disebut parfum. Sama seperti seorang musisi yang baik membutuhkan telinga yang baik, seorang perfumer juga membutuhkan hidung yang bagus! Perusahaan yang berbeda memiliki prosedur yang berbeda dalam memilih parfum mereka, atau karena mereka suka menyebutnya, “hidung”, tetapi umumnya, kandidat tetap magang selama minimal 6 tahun. Mereka tidak hanya harus dapat mengenali berbagai bahan mentah dengan menunjukkan rasa penciuman yang tajam, mereka juga harus imajinatif dan membutuhkan pemahaman yang baik tentang kimia. “Hidung” yang bagus haruslah seorang ahli kimia yang teliti dan seniman yang kreatif.

Saat ini, baik bahan sintetis dan alami digunakan dalam wewangian. Komponen alami termasuk ekstrak bunga, daun, akar dan buah jeruk. Ekstrak hewan yang berasal dari musk, paus, atau berang juga digunakan. Kimiawan telah menjadi sangat mahir dalam memproduksi versi sintetis dari banyak senyawa alami, sangat memudahkan pembuatan parfum. Wewangian dikategorikan menurut konsentrasi minyak atsiri yang dikandungnya. Bentuk yang paling terkonsentrasi, dan tentu saja yang paling mahal, disebut parfum. Ini adalah aroma terkuat dan tahan lama dan mengandung 20 hingga 50 persen senyawa parfum berdasarkan beratnya. Eau de parfum adalah larutan parfum beralkohol yang mengandung 10 hingga 15 persen senyawa parfum dan eau de toilette (atau cologne), 3 hingga 8 persen.

Apa yang Anda cium bukan yang Anda dapatkan. Ada banyak nuansa aroma. Seperti komposisi musik, ia memiliki nada yang berbeda: diterapkan pada kulit, parfum terbuka pada puncak nada teratas, kemudian melunak saat nada tengah melengkapi kesan sensorik, akhirnya memberi jalan pada nada dasar. Nada teratas adalah apa yang Anda cium saat pertama kali mencicipi parfum. Ini hanya berlangsung selama 5 hingga 10 menit. Untuk benar-benar mengetahui apakah parfum cocok untuk Anda, Anda perlu sampai ke “jantung”, atau nada tengahnya. Ini adalah aroma yang mulai muncul setelah aroma menyatu dengan kimia kulit Anda sendiri. Biasanya nada tengah membutuhkan waktu sekitar 20 menit untuk berkembang sepenuhnya. Nada dasar adalah ekspresi terakhir dari parfum Anda, yaitu aroma yang dihasilkan ketika wewangian mengering. Bau yang melekat. Karena kita semua memiliki jenis kulit yang berbeda,

Mempelajari Ilmu Aroma Orang kadang-kadang menggunakan wewangian tidak hanya untuk membuat diri mereka wangi, tetapi juga dengan harapan mengurangi stres, memberi energi pada diri sendiri atau hanya mengangkat suasana hati mereka. Aromaterapi adalah praktik yang didasarkan pada gagasan bahwa aroma dapat memengaruhi suasana hati dan kesejahteraan. Ada juga “aromachology,” eksplorasi hubungan antara wewangian dan psikologi. Sebuah studi oleh Olfactory Research Fund di New York sebenarnya menemukan pengurangan 63% stres pada pasien yang menjalani pemindaian MRI ketika aroma vanila dipompa ke udara di sekitar mereka!

Rumah kosmetik besar sekarang mengikuti perusahaan khusus seperti Aveda, yang memelopori teori aromaterapi. Bau, lebih dari perasaan lainnya, memiliki kapasitas untuk secara jelas membawa kembali masa lalu. Para ilmuwan menyebut ini “ikatan penciuman” dan percaya itu terkait dengan cara unik di mana otak Anda terhubung untuk mencium. Jenis informasi sensorik lainnya disampaikan melalui thalamus sebelum mencapai otak besar, sedangkan pesan bau diarahkan langsung ke area otak yang menentukan emosi, kreativitas, dan memori. Dengan demikian, suatu aroma dapat langsung memicu perasaan atau mengingat kembali peristiwa yang sudah lama berlalu. Faktanya, studi kasus menunjukkan bahwa siswa yang terkena bau tertentu saat belajar menunjukkan daya ingat yang lebih baik selama ujian jika ada aroma yang sama. Mengenakan parfum yang sama saat belajar seperti saat ujian sebenarnya bisa membantu. Tentu saja, ini bukan jawaban ajaib untuk kesengsaraan belajar siswa. Cara terbaik untuk mendapatkan nilai yang bagus adalah kerja keras.

Parfum juga memiliki sisi gelap. Sebagian besar dari kita memiliki pengalaman yang tidak menyenangkan berjalan ke pusat perbelanjaan dan hampir tersedak oleh wewangian parfum yang melekat. Individu sensitif tentu dapat mengembangkan reaksi alergi terhadap bahan parfum dan dermatitis dan fotosensitisasi (erupsi kulit dan bekas luka akibat sinar matahari) dapat terjadi. Tetapi karena begitu banyak bahan dan aroma yang berbeda digunakan untuk membuat parfum, dan karena tidak ada label bahan yang diperlukan, biasanya tidak mungkin untuk memilih satu pelakunya. Memilih wewangian dengan konsentrasi esensi yang lebih rendah – seperti eau de toilette atau cologne – dapat membantu meminimalkan kepekaan kulit.

Aroma Sukses Dia memakai Armani, Chanel dan Dior. Lemari pakaian senilai puluhan ribu dolar? Mais, bukan. Dia mengenakan wewangian, membawa jubah pakaian desainer, tetapi hanya dengan sebagian kecil dari biaya. Orang Mesir Kuno adalah yang pertama memanfaatkan “gambar dalam botol”. Wadah mereka terbuat dari batu dan pualam dan dihiasi dengan desain kreatif. Hari ini, seperti kita ketahui, pengemasan memiliki pengaruh besar pada pemasaran. Tidak hanya penampilan botol yang mendasar, citra yang diproyeksikan oleh parfum juga memainkan peran penting dalam menentukan keberhasilan di pasar. Meski lebih terjangkau dari pakaian desainer, parfum masih dianggap chic dan sensual. Pasar wewangian baik untuk pria dan wanita bernilai $ 400 juta hingga $ 500 juta setahun di Kanada, dan aroma sekitar $ 6 miliar dijual setiap tahun di AS. Sementara wewangian memang mengikuti gelombang sosial, dan iklan bisa sangat berpengaruh, Anda benar-benar harus memilih aroma yang paling sesuai dengan selera Anda, dan mungkin kepribadian. Menurut beberapa desainer wewangian, keluarga wewangian tertentu menunjukkan tipe kepribadian tertentu. Chanel No5 sebenarnya diiklankan paling cocok untuk nama-nama yang elegan, sementara Opium dianggap dirancang untuk wanita yang penuh gairah dan melamun. Tentu saja, hanya Anda yang bisa memutuskan apakah Anda menginginkan keanggunan atau gairah. Chanel No5 sebenarnya diiklankan paling cocok untuk nama-nama yang elegan, sementara Opium dianggap dirancang untuk wanita yang penuh gairah dan melamun. Tentu saja, hanya Anda yang bisa memutuskan apakah Anda menginginkan keanggunan atau gairah. Chanel No5 sebenarnya diiklankan paling cocok untuk nama-nama yang elegan, sementara Opium dianggap dirancang untuk wanita yang penuh gairah dan melamun. Tentu saja, hanya Anda yang bisa memutuskan apakah Anda menginginkan keanggunan atau gairah.

Malu Mau

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *