Whimsy & Wise

Menambah Ilmu Menghadapi Dunia

Klasifikasi Penggunaan Sebuah Transformator

Bergantung pada jenis pengembangan yang digunakan, transformator dikelompokkan ke dalam dua klasifikasi yaitu .: (I) Jenis inti, dan (ii) Jenis shell. Bergantung pada jenis administrasi, di bidang kerangka intensitas, mereka didelegasikan:

  1.  Transformator daya, dan
  2.  Transformator distribusi.

1. Tipe Pusat dan Transformers Jenis Shell:

Dalam pengembangan jenis pusat, seperti yang ditunjukkan pada Gambar 10.29, ikal dipelintir di sekitar dua pelengkap dari pusat menarik persegi panjang. Setiap pelengkap menyampaikan satu bagian dari belitan esensial dan satu bagian dari puntiran opsional untuk mengurangi reaktansi tumpahan ke dasar yang dapat dibayangkan. Belitan diputar lebih dekat lebih dalam, sedangkan belitan diputar lebih dari memutar tanpa henti dari pusat sehingga mengurangi ukuran bahan perlindungan yang diperlukan.

Trafo kecil mungkin memiliki pusat segmen x persegi panjang atau persegi dengan ikal persegi panjang atau bundaran namun tidak efisien jika harus ada kejadian transformator batas besar. Jika harus ada kejadian transformer terukur yang sangat besar, gunakan pusat salib berbentuk lingkaran dengan loop berbentuk bundar digunakan, seperti yang ditunjukkan pada Gambar 10.30. Pusat seperti itu menggunakan hamparan berbagai ukuran.

Terlepas dari kenyataan bahwa biaya pemasangan pusat penyaliban seperti itu jauh lebih penting, namun loop bundaran yang digunakan lebih mudah untuk berputar dan memberikan kualitas mekanis yang progresif, terutama ketika terjadi short-out. Keuntungan yang berbeda dari penggunaan pusat salib adalah faktor ruang yang tinggi dan penurunan panjang rata-rata yang membawa kemalangan tembaga yang berkurang.

Dalam pengembangan tipe cangkang, seperti yang ditunjukkan pada Gambar 10.31, ikal dipelintir pada embel-embel fokus dari tiga pusat pelengkap. Seluruh transisi melewati pelengkap fokus dan partisi menjadi dua bagian menuju pelengkap tambahan. Selanjutnya, daerah penampang (dan selanjutnya lebar) dari pelengkap fokus adalah dua kali lipat dari masing-masing pelengkap samping. Sandwich jenis gulungan digunakan dalam pengembangan seperti itu.

Jika transformator jenis tengah dan jenis cangkang dilihat, pada titik tersebut kami menganggap bahwa transformator sortir pusat memiliki panjang rata-rata pusat besi yang lebih panjang dan panjang putaran loop rata-rata yang lebih pendek. Transformator jenis tengah memiliki segmen-x besi yang lebih kecil dan, dengan cara ini, jumlah belokan yang lebih menonjol. Pengembangan semacam pusat memberikan lebih banyak ruang untuk perlindungan sehingga paling sesuai untuk kebutuhan EHV.

Pada transformator tipe shell keuntungan ditingkatkan melalui bagian tengah yang digunakan untuk melindungi belitan dari kerusakan mekanis. Pengembangan tipe shell memberikan bantuan yang lebih baik terhadap daya elektro-atraktif antara konduktor pengangkut saat ini.

Kekuatan-kekuatan ini memiliki tingkat signifikan dalam kondisi kekurangan. Pengembangan tipe shell biasanya digunakan untuk transformator kecil di mana segmen silang persegi atau persegi panjang masuk akal untuk pemikiran moneter.

Pengembangan jenis cangkang membutuhkan kantor kreasi yang lebih spesifik daripada jenis pusat, sementara yang terakhir menawarkan posisi yang lebih disukai untuk memungkinkan tinjauan visual ikal karena cacat dan kesederhanaan perbaikan di lokasi gardu induk. Sebagai konsekuensinya, praktik yang sekarang adalah memanfaatkan transformator pengurutan pusat pada perusahaan tegangan tinggi yang sangat besar.

2. Transformer Kekuatan dan Distribusi:

Force Transformers:

Istilah ini digunakan untuk menggabungkan semua transformator dengan ukuran sangat besar (250 kVA atau lebih) yang digunakan dalam memproduksi stasiun dan gardu induk untuk mengubah tegangan pada setiap akhir saluran transmisi gaya. Mereka mungkin; satu tahap atau 3 tahap; 3-kawat delta / delta atau delta / bintang terkait; dan peringkat tegangan 220/11 kV atau tegangan tinggi.

Mereka ditempatkan dalam aktivitas selama jam-jam beban dan dipisahkan selama jam-jam beban ringan yaitu, mereka biasanya bekerja pada beban yang kira-kira penuh. Ini adalah; dibayangkan mengingat fakta bahwa mereka didalangi di bank dan dapat dilemparkan sesuai dengan unit yang berbeda atau dipisahkan secara bebas. Jadi transformator daya dimaksudkan untuk memiliki efektivitas terbesar pada atau mendekati beban penuh (yaitu, dengan kemalangan besi untuk proporsi kemalangan tembaga beban penuh 1: 1).

Transformator gaya dimaksudkan untuk memiliki reaktansi tumpahan yang lebih penting dan mengesankan daripada yang wajar dalam transformator apropriasi mengingat fakta bahwa dalam panduan tegangan karakteristik transformator daya tidak sebanyak yang signifikan seperti dampak pembatas arus dari reaktansi tumpahan yang lebih tinggi.

Transformator gaya biasanya menggunakan ketebalan gerak 1,5 hingga 1,7 T, memiliki tingkat impedansi mulai dari 6-18% dan pedoman 6-10 persen. Mereka mungkin bertindak secara alami – didinginkan oli, berpendingin udara terbatas atau didinginkan air dibatasi.

Transformer Diseminasi:

Transformer dengan peringkat hingga 200 kVA, yang digunakan untuk mengecilkan tegangan diseminasi menjadi tegangan bantuan standar, dikenal sebagai transformator sirkulasi. Mereka terus beraktifitas sepanjang 24 jam setiap hari, apakah mereka menyampaikan tumpukan atau tidak. Dalam transformator seperti itu, kemalangan besi terjadi terus-menerus di mana kemalangan tembaga terjadi tepat ketika mereka ditumpuk.

Dengan cara ini, transformator pengangkut harus disusun dengan littler kemalangan besi berbeda dengan kemalangan tembaga beban penuh (keadaan dengan kemalangan besi untuk proporsi kemalangan tembaga beban penuh 1: 3). Seolah-olah, mereka dimaksudkan untuk ‘sepanjang hari kemampuan’ yang dapat diterima dan bukan untuk sebagian besar produktivitas tinggi pada beban penuh. Mereka adalah tipe pendingin diri dan selalu terendam oli.

Transformator diseminasi biasanya terkait 3-tahap, 4-kawat 11 kV / 415 V delta / bintang. Trafo semacam itu dimaksudkan untuk memiliki pedoman tegangan yang layak bawaan yang dapat dibayangkan dengan mengatur loop sehingga memiliki reaktansi tumpahan paling sedikit. Trafo tersebut memiliki impedansi laju 4-5% dan pedoman tegangan 4-8%. Mereka menggunakan baja bergerak dingin dengan ketebalan gerak 1,7 T.

Malu Mau

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *